Blog Desain Konstruksi

Karakteristik Baja Pada Konstruksi Rumah

Karakteristik Baja Pada Konstruksi Rumah

Seni & Kerajinan dalam arsitektur akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20 mengusulkan penyimpangan dari ornamen berlebihan dan kembalinya kebenaran dalam materi, perayaan tekstur dan kualitas biasa yang melekat dalam suatu material. Konsep ini tetap berpengaruh kuat pada arsitektur dan desain hunian modern saat ini. Dan baja adalah salah satu material yang paling ekspresif dari konsep ini.

Pada era modern, baja adalah bahan yang terbentuk dari proses industri. Ditempa dalam api dan digulung atau ditarik ke dalam bentuk – balok, tabung, kabel, sudut, piring. Baja pada dasarnya kuat, tahan lama, konduktif, dan mudah dibentuk. Banyak orang berpikir tentang penggunaan baja di lingkungan perumahan sebagai bentuk yang modernisme, karakteristik baja juga dapat menjadi material yang dapat dipadupadankan dengan bahan-bahan alami.

Berikut beberapa karakteristik baja yang dapat diterapkan pada proyek bangunan hunian.

Kekuatan

Melihat proses baja dibentuk, apakah itu canai dingin atau canai panas mempengaruhi kekuatan utamanya. Cold rolling mengeraskan baja, meluruskan serat karbon, sementara itu, hot rolling menghasilkan karakter yang sama dengan biaya lebih rendah.

Salah satu aset arsitektur utama baja adalah kemampuannya untuk membuat embuat bentang dan penopang besar. Ketebalan elemen struktural menggunakan baja untuk penyangga dapat dikurangi hingga minimum, meninggalkan bidang tipis untuk menentukan ruang. Tepi atap sangat sederhana mengungkapkan sifat halus dari struktur. Menggunakan bentuk baja yang biasa digiling seperti saluran atau bentuk-C adalah adalah hal yang benarkan dalam material. Itu merupakan sifat dari industri baja dan menekankan ringannya bidang atap. Menentang gravitasi, kantilever 4 kaki tangga ini dimungkinkan oleh kekuatan tarik baja dan dengan mengelas tapak ke pelat baja tertanam di dinding beton.

Berat

Sebagian besar karakteristik baja berasal dari kekuatannya relatif terhadap ukuran atau ketebalannya. Perancang sering mencari bagian yang paling ekonomis atau berat baja untuk beban yang terlihat.

Daya tahan

Karakteristik baja secara alami adalah bahan yang sangat tahan lama. Stainless steel adalah campuran chromium (dan elemen lain dalam proporsi yang berbeda) dan baja; hasilnya adalah permukaan yang sangat tangguh dan tahan korosi. Ketika terkena udara, kromium menciptakan lapisan oksida yang tidak terlihat di permukaan, yang melindungi baja. Ini juga memberinya kilau yang sangat dalam.

Penampilan

Baja canai dingin atau baja ringan dapat disesuaikan karakteristik baja canai yang panas kasual, kasar dan kurang halus. Baja biasanya terbuat dari plat baja canai panas berukuran ¼ inci, dengan menampilkan skala pabrik (oksidasi dari proses pendinginan).

Hasil Akhir

Karakteristik Baja yang lainnya adalah dapat dikerjakan dan diselesaikan dengan berbagai macam cara. Contohnya dengan memvariasikan pada ubin untuk dapur. Pilihan bahan yang sangat baik untuk backsplash, baja tahan panas dan noda dapat dengan mudah dibersihkan. Karakteristik baja yang dingin dapat diimbangi dengan material yang lebih hangat, seperti lantai kayu. Secara lisan, kedua bahan saling melengkapi di lantai dan juga yang lain, misalnya dinding. Perhatikan juga variasi tonal di setiap permukaan. Butiran kayu dan hasil akhir yang bervariasi pada ubin saling melengkapi.

Sumber : Google

Related posts

Tren Industri Konstruksi Bangunan

Rizal

Bisnis jasa konstruksi optimistis tumbuh

SystemBajaRingan

Rangka Baja Tahan Api; Sebuah Keunggulan

Nasuha

Leave a Comment

Hubungi Kami